Selasa, 17 Juli 2012

H+25

Ga terasa sudah 25 hari aja resmi menjadi istri mas Eka Muhammad Muqorrobien. Tiba - tiba malam ini ngerasa kangeeeeeen sama dia, mau sms atau whatsapp langsung tapi takut ganggu. Soalnya, malem ini suami masih konsinyering atau apalah namanya itu, yang katanya mungkin baru akan selesai jam 11 malem nanti. Kata suami, ga perlu ditungguin, ditinggal bubu aja, nanti kalo rapat udah selesai bakal dikabari.


Ah.. entahlah, selama 25 hari menjadi istrinya, makin merasa belum sempurna atau maksimal dalam berbakti. Bahkan, untuk sekedar menata pakaiannya yang mau dibawa waktu tugas luar aja aku belum sempat. Walau aku juga paham, dia pasti mengertikan itu, aku belum bisa maksimal bukan karena kesengajaan ku, tapi karena keadaan yang memang belum memungkinkan.


InsyaAlloh, sebentar lagi.. tanggal 28 nanti aku bakal nyusul suami.. menetap disana bareng dia. Dan.. mungkin saat itulah aku mulai bisa itung - itungan apakah aku sudah cukup maksimal dalam berbakti pada suami aku.


Ya.. dalam hati ku, suami ku memang menempati posisi yang istimewa. Satu niat ku, sama sekali tidak ingin mengecewakannya. Dalam doa pun aku selalu berharap agar Alloh memberi kekuatan agar aku mampu menjadi istri shalehah, yang membanggakan dan membahagiakannya selalu. Walau untuk itu.. entah harus berapa lama aku mencoba dan terus mencoba. Karena apa? Karena aku sadar bahwa masih amat banyak kekurangan dan keterbatasan yang aku miliki. Untuk itu kembali aku meminta padaNya agar masing - masing dari kami diberi keridhoan untuk menerima segala lebih dan kurang pada diri kami. Aamiin ya Alloh..


Published with Blogger-droid v2.0.4

Selasa, 10 Juli 2012

Dilarang Protes!

Sejak memutuskan untuk menikah, aku sudah niat dalam hati agar sebisa mungkin kelak menjadi istri yang tidak membebani suami dengan tuntutan - tuntutan yang memberatkan. Nrimo ing pandum, menerima dengan apa yang telah Alloh dan suami beri. Berusaha untuk tidak protes terhadap apa yang suami perintahkan, taat pada nya selama perintahnya tidak menyuruh pada yang dilarang Alloh.


Namun pagi ini aku sadar, sepertinya aku sudah melanggar apa yang menjadi niat ku sendiri, yaitu untuk "Tidak Protes".


Aku makin ngerti kalo ternyata suamiku itu pada dasarnya emang anteng, jarang gombal apalagi ngerayu. Ini dia yang aku protes pagi ini (maafin istrimu ya sayang). Bisa dibilang kemampuan menggombalnya itu dibawah rata - rata xixixixixi dan sepertinya suami musti banyak belajar dari istrinya ini, gimana engga.. masa kalo mau gombal musti tak ajari dulu?! Ya ga jadi so sweet hahahahaha..


Suami ku, dia memang orang yang ga pandai merangkai kata - kata indah, dia ga pandai beretorika, dia apa adanya, menyampaikan yang ia rasa sewajarnya. Jika dinilai hanya sebatas verbal, suami ku memang tidak istimewa, namun jangan salah.. non verbal nya menutup segala kurang nya. Dia ga pandai berkata - kata, namun sifatnya, sikapnya, kebiasaannya, perilakunya.. jauuuuh lebih membuktikan kasih, sayang dan tanggungjawabnya sebagai seorang suami. Yang terkadang semua itu cukup membuat aku makin cinta padanya, dan makin bersyukur padaNya.


Untuk suamiku, gapapa deh ga pinter nggombal, semua yang mas lakukan itu udah cukup masuk ke hati adek kok, walau tanpa kata - kata. Adek ga jadi protes! I love you just the way you are.. hihihihi ( adek lagi deeeeh yang ngerayu -_____-")


Published with Blogger-droid v2.0.4

Senin, 09 Juli 2012

3 Pesan darinya...


1. Sholat nya dijaga awal waktu ya..

2. Makan yang teratur, biar g kambuh magh nya..

3. Jangan nggosip!


ketiga pesan itu adalah yang selalu suami ku sampaikan buat aku ketika kami akan berpisah. Entah dia kembali ke Jakarta atau ketika aku pulang ke Purwokerto. Bahagia rasanya, diberi suami yang sederhana dalam berucap, tidak pernah neko - neko dalam menitip pesan. Tidak pernah menyulitkan. Semoga, aku bisa selalu menjaga apa yang telah diamanatkan suami padaku. Sebagai tanda hormat ku padanya, sebagai bukti cinta dan patuh ku padanya. Semoga dia ridho.. dan semoga ridho nya dapat menjadi perantara ridho Alloh untukku. Aamiin..

-i love you sayang :-* -

Published with Blogger-droid v2.0.4

Selasa, 03 Juli 2012

Jogja.. dan bule nekat

Bismillahirrohmanirrohiim..

Alhamdulillah.. malam ini sudah sampai di Purwokerto lagi, sudah siap untuk beraktivitas kembali di kantor. Sebelum tidur, mau cerita dulu aah pengalaman senin kemarin jalan - jalan ke Jogja. Jadi, akhirnya setelah tertunda beberapa saat, jadi juga aku jalan - jalan bareng suami ke Jogja. Kami naik motor dan berangkat dari rumah sekitar jam 8 pagi.

Di perjalanan, banyak yang bisa aku ketahui, salah satunya aku jadi tahu kalo ternyata suami ku itu ada mental pembalap. Duuuh jan ini mbatin "sakjane bojo ku kuwi wis tau mboncengke cah wedok opo durung yo?" Naik motor nya kadang kaya ga nyadar lagi bawa istri ckckckckck.

Sampai di Jogja sekitar jam 10 pagi, itu pake berhenti isi bensin dan beli minum di alfamart. Kita cuma niat jalan - jalan nengok mba Roro Jonggrang, maklum selama 24 tahun ini si penulis belum pernah masuk candi prambanan (kasihan banget ya T_____T). Dengan tiket masuk 30ribu/orang, kita bisa masuk kawasan candi dengan bonus kartu BRIZZI. Yaaah.. lumayan lah, 30ribu bisa ngeliatin batu. Tapi yang bikin seneng, disini bisa ngobrol sama suami. Bisa nemenin dia foto - foto juga. Suka aja tuh kalo ngeliat dia lagi ada di belakang kamera. Keliatan gimanaaaa gitu :-P

Perjalanan berlanjut, kali ini ke daerah kalasan. Bukan untuk melihat candi kalasan, tapi silaturahmi ke rumah Pak Lik nya suami yang ada di daerah tersebut. Seneng main kesana, jadi punya saudara disana sini. Suami dan keluarga memang sangat menjaga silaturahmi dengan keluarga maupun kerabat. Itu adalah hal yang amat patut dicontoh dari mereka buat aku. Sepulang dari kalasan kami langsung pulang menuju Parakan. Mampir sebentar ke toko oleh oleh buat beli buah tangan untuk orang - orang di rumah.

Ada yang lucu waktu perjalanan pulang ke Parakan. Di salah satu perempatan ada dua orabg bule yang boncengan naik Mio nanya ke suami "Borobudur..". Yang artinya dia minta ditunjukin jalan ke Borobudur. Trus suami bilang "Follow me" ya karena kebetulan kami juga mau ke arah borobudur. Cuma aku mbatin "serius ni mau jadi Guide? Secara si bule naik mio nya pelan banget. Keliatan banget baru bisa naik mio. Ga lincah sama sekali". Bener aja.. waktu udah dijalan.. si bule jalan pelan banget. Nyampe perempatan berikutnya suami bilang ke si bule "Little faster please! It's still 30KM" . Si bule mukanya pucet waktu tau masih sejauh itu perjalanan.

Sampai di perempatan selanjutnya, mungkin suami udah ga sabar karena si bule jalannya pelan banget. Akhirnya suami ngomong kr si bule "Just Go ahead. And then when you find "Borobudur" turn to the left. Oke?". Si bule "manthuk manthuk" tanda paham dan bilang "Terimakasih banyak". Suami jawab "Werkaaaaam" sambil ngegas kenceng. Kata dia "mlaku ne alon ngono kapan tekane.. tinggyall wae" sambil terus ngegas. Aku dalam hati geget banget sama tingkah polahnya. Udah niat ngeGuide sendiri.. eeeh ditinggal sendiri. Hihihihihi..

Akhirnya, kami sampai di parakan sekitar jam 6 sore. Alhamdulillah.. hari itu bisa menikmati liburan dengan liat batu, silatutahmi keluarga dan ketemu dua bule nekat yang pergi tanpa guide. Lengkap banget khan pengalamannya?

hmmm udah dulu ah ceritanya.. besok lagi.. udah ngantuk ni.. suami udah lelap banget bobonya, okey malem ini bisa peluk guling dan si sapi sepuasnya.. gud niiiiiite everybodeeeeeehh.. :-P

Published with Blogger-droid v2.0.4

Sabtu, 30 Juni 2012

Tragedi pagi ini.. di rumah mertua..

"Pernahkah anda merasa, disaat orang - orang menggantungkan harapannya pada anda, namun ternyata kenyataan berkata bahwa ANDA MENGECEWAKAN MEREKA?!?! Bagaimana perasaan anda?"

Preambule nya lebay banget ya? Sebenernya, ini semua berawal dari kejadian pagi ini di rumah suami. Ibu menyerahkan tugas masak ke aku. Akhirnya aku putuskan buat masak yang paling gampang yaitu sayur oseng kacang dan sayur sop. Itu nanti mau buat sarapan ibu, suami sama adek adek.

Awalnya PD aja tuh waktu ngeracik ngeracik. Tapi insiden mulai terjadi waktu udah mulai masaknya, oseng kacang nya dimasak di api yang kegedean, walhasil gosong separo! Panikkk panikkk.. siram air!! Dicicipin.. rasanya HAMBAR meeeeennnn!!! Kalappp.. masukin garem, gula, penyedapp semuaaaa dimasukinnn.. suami lewat! Langsung aja jadi kelinci percobaan, suruh icip icip, kata suami "kurang asin", masukin garem lagi deh.. hasilnyaaaa KEASINAAAAN huwaaaaaa T____T, putus asa!! Akhirnya aku angkat aja sayurnya, aku kasih judul masakan ini "Oseng kacang setengah mateng yang keasinan" T____T

Belum patah arang, masih ada sayur kedua. Sayur sop!! Dan kali ini musti berhasil!!!! Bismillah.. aku mulai ngeracik dan nyemplungin semua nya di panci, aku masak, aku icip.. rasanya?!? Yaaaa dari 10 aku kasih nilai 6-7 lah :'(, paling ga.. untuk sayur ini mateng semua wortel dan kentangnya.

Waktu suami lewat lagi, ya lagi -lagi aku minta untuk icip icip.. dan kata dia "kakean mas*ko mbokan?" Hikssss... habis sudah reputasi ku. Waktu ibu ke dapur mau sarapan, langsung aja aku bilang "bu.. tumbas sayur jadi mawon nggoh?" Tapi ibu langsung nyicip dan kata ibu ga usah beli.. enak kata ibu. Langsung ambil nasi buat sarapan pake sayur buatanku. Kata ibu enak, mantep seger.. huhuhuhu aku terharu ne pooolll.. ibu emang dahsyat, banyak yang harus dicontoh dari beliau.

Meski udah dibilang enak sama ibu, aku tetep aja ngerasa ga PD, masuk kamar lah aku.. isin! Hahaha.. eeeeh si suami yang lagi siap - siap mbenerin talang air masuk kamar, langsung ndeketin dan bilang "makasih ya.. ntar juga abis sayurnya". "Maaf ya sayang, bikin yang beginian aja aku ga bisa", tapi kata mas "ga papa.. besok latian lagi, ntar khan jadi pinter.."

Abis itu suami ngajak sarapan, embah, adek - adek, Kang Luyo, Ayu semua diajak sarapan sama mas, ngeliatin mereka sarapan rasane seneng sekaligus malu. Pada baik - baik banget ya Alloh mereka ini. Ngeliatin suami makan dengan lahap juga bikin haru. Dalan hati aku janji, besok - besok bakal sering latian dan g akan ngecewain lagi. Semua demi suami, demi orang - orang yang aku sayangi. Aku g mau ngecewain mereka, bahkan dalam hal masak sekalipun. Terakhir, aku buka wadah sayur di meja makan, laahhh sayur ku laris manis.. habis dimaem! Seneng deh rasanya.. mudah mudahan ga begitu mengecewakan semua.


Alhamdulillah ya Rabb.. Kau beri aku seorang suami yang mampu menghargai aku, mencintai tidak hanya lebih namun juga kekuranganku. Semoga hamba mampu untuk selalu menjadi istri shalehah, kebanggaan dan kebahagiaannya nya. Aamiin ya Rabb.. Suamiku.. aku mencintai mu.. karena Alloh :-*



Published with Blogger-droid v2.0.4

Alhamdulillah...

Bismillahirrohmanirrohiim..


Banyak yang ingin aku ceritakan disini, khususnya tentang muasal pertemuan ku dengan seorang pria yang Alhamdulillah saat ini sudah resmi menjadi suami pendamping hidup ku. Dia adalah Eka Muhammad Muqorrobien. Abang, biasa aku memanggilnya demikian.


Sebelumnya, tak henti hentinya aku bersyukur pada Alloh, karena kuasaNya lah aku bisa bertemu dan berjodoh dengannya. Bukan karena kebaikan ataupun amalan - amalan ku yang menghantarkan aku pada segala kebahagiaan ini. Melainkan karena kasih dan sayangNya yang begitu luar biasa. Ya Alloh.. terimakasih atas segala yang Kau beri, kuatkan hamba, istiqomahkan hamba agar senantiasa hamba berpegang pada tali agamaMu. Yaa Muqollibal Quluub Tsabit Qolbi 'ala diinik.. Aamiin..


Published with Blogger-droid v2.0.4

Jumat, 15 Juni 2012

Aku ga tau.. apakah yang dirasakan orang lain saat mereka akan menikah sama dengan yang aku rasakan saat ini. Bahagia, yang bercampur dengan sedih karena kehilangan. Aku ga tau sama sekali. Kalau ditanya tentang rasa ku saat ini,, yang aku tahu.. adalah tidak diperkenankannya sedih berlarut. Yang aku tahu, inilah ketentuan Alloh yang terbaik untuk kami. Yang aku tahu, aku tetap bisa berbakti pada bapak dengan menjadi istri shalehah bagi putra bapak. Yang aku tahu, lahir batin aku berusaha meluruskan niat.. untuk mencari ridho-Mu, melalu ridho suami kelak. Semoga, setiap apa yg aku lakukan, jika pun itu terdapat pahala disisiMu, aku berharap.. bahwa pahala itu pun akan bisa mengalir pula kepada bapak. Aamiin...

Selasa, 29 Mei 2012

Bukti Suami Istri "Tak Nyambung"


Suami : "Dimana koran kemarin?"

Istri : "Aku pakai untuk bungkus sampah "

Suami : "Lho! Kenapa kamu tidak bilang? Aku perlu melihatnya"

Istri : "Untuk apa kamu lihat? Yang aku bungkus cuma kulit kacang dan sisa sarapanku"


wahahahahahaha... #roaming nih ye :-P

Published with Blogger-droid v2.0.4

Senin, 28 Mei 2012

Menunggu Rabu...

Besok Rabu, tanggal 30 Mei 2012 adalah hari yang aku nantikan. Kenapa?! Gajian ya? Hehehehe.. bukan.. bukan cuma karena gajian, tapi ada hal lain yang sedang aku nantikan.

Di hari itu, insyaAllah ada barang yang sudah aku pesan sejak satu bulan yang lalu, dan katanya besok Rabu barangnya udah bisa diliat. Hmmm bertanya - tanya, kaya apa ya hasilnya.. dan yang lebih penting lagi adalah.. beneran ga ya udah bisa diterima di hari rabu besok, aku takutnya melenceng dari janji yang ujung - ujungnya aku kecewa.. hmmmm :'(. Semoga saja ga meleset, dan hasilnya pun sesuai dengan yang diharapkan. Aamiin :-)

Published with Blogger-droid v2.0.4

Kajongan, 28 Mei 2012

Heii.. udah jam 10 malem aja nih, biasanya si jam segini udah tidur lelap, tapi kali ini g tau kenapa badan sama mata masih seger aja. Mungkin, abis curhat disini ngantuk langsung dateng kali yak.

Kali ini mau cerita pengalaman lagi ah,, Alhamdulillah.. di penghujung Mei ini aku masih berkesempatan buat "mbolang" ke pelosok daerah, dan bener aja.. kali ini aku pergi ke daerah yang belum pernah aku jelajahi. Namanya desa Kajongan yang ada di Kabupaten Purbalingga. Sebetulnya ga ada yang spesial dg desa tersebut, karena memang apa yang ada di desa tersebut hampir semuanya juga ada di desa desa lain. Sawahnya, udaranya, warganya, semua hampir sama antara desa kajongan dengan desa lain di kabupaten Purbalingga.

Yang membuat beda perjalananku kali ini adalah, pernyataan yang tiba tiba muncul dari dalam diriku, "entah berapa lama lagi aku bisa menikmati sensasi berjalan - jalan ke desa - desa seperti ini.. "

Karena mungkin beberapa waktu ke depan, aku sudah tidak bisa menikmati asiknya menjadi "ali topan anak jalanan" lagi. Dan jika aku mengingat hal itu, ada rasa nyeri di dalam hati. Hahhhh... rasanya ga ingin kehilangan moment seperti ini.


Tapi, inilah hidup, terdapat banyak episode yang harus dilalui. Beralih dari satu masa ke masa yang lain, dari satu cerita ke cerita yang lain. Dimana terkadang, harus ada yang direlakan untuk kita lepaskan. Mungkin, bagi ku.. melepas aktivitas ku (yang sangat aku sukai) saat ini adalah wujud pengorbanan atau kerelaan ku untuk memasuki episode hidupku yang baru. Episode hidup yang penuh dengan pengharapan kepadaNya, agar dapat aku lalui dengan baik dan ikhlas ditiap cerita nya.. Aamiin :-)



Published with Blogger-droid v2.0.4

Kamis, 24 Mei 2012

mentuhankan uang?!?!

Ketika aku menginginkan sesuatu, aku sering lupa mengikutsertakanNya dalam tiap usahaku. Diam - diam ternyata aku menuhankan uang!! Ketika aku menginginkan untuk membeli atau memiliki sesuatu, maka yang aku pikirkan adalah "berapa uang yang harus aku keluarkan, berapa banyak yang sudah aku punya, berapa banyak kurangnya, dan darimana aku mendapatkan kekurangan uang tersebut". Ya! Mungkin yang sering aku lakukan pertama adalah bagaimana untuk mendapatkan dan mengumpulkan uang agar aku bisa mendapatkan hal yang aku inginkan tersebut.


Hasilnya?!? Mungkin aku bisa memiliki barang yang aku inginkan tersebut NAMUN dengan jangka waktu yang tidak sebentar. Atau.. mungkin aku bisa mendapatkan hal yang aku inginkan tersebut dalam waktu cepat NAMUN dengan cara yang tidak barokah.


Lalu.. apakah itu yang benar-benar aku harapkan? Memiliki sesuatu yang aku inginkan DALAM WAKTU YANG LAMA atau DALAM WAKTU RELATIF CEPAT NAMUN DENGAN CARA YG TIDAK BAROKAH?!?!


Hal tersebut sebetulnya tidak akan terjadi, Jika dan hanya jika.. aku tidak menuhankan uang.. melainkan MenTuhankan Allah SWT. Ketika yang aku Tuhankan adalah Allah.. maka yang aku kumpulkan untuk mendapatkan hal yang aku inginkan bukanlah uang, tetapi sholat malamku, sholat dhuha ku, sedekah ku, amalan - amalan shaleh ku. Bukankah Allah Maha Kaya? Maha Pengasih dan Penyayang? Maha Pemberi apa yang hambaNya butuhkan?!


Intinya?! Bisa disimpulkan sendiri khan? Allah tidak menciptakan jin dan manusia KECUALI untuk beribadah kepadaNya. Beribadah padaNya maka akan Allah cukupkan apa yang menjadi pinta kita. Karena Allah Maha Pemalu, DIA malu apabila ada hambaNya yang berdo'a memohon padaNya namun pulang tanpa membawa apa - apa.


(simpulan pengajian pagi ini.. semoga manfaat) (*¯︶¯*)


Published with Blogger-droid v2.0.4

Rabu, 23 Mei 2012

Agar tidak sekedar impas

Setiap perasaan kesal, marah, kecewa itu muncul kembali, selalu aku berusaha mengingat ingat pesan dari orang tuaku, "berbuat baik ke orang yang baik pada kita itu biasa, tapi jika kita bisa berbuat baik pada orang yang jahat pada kita, itu baru luar biasa". Aku bukan nabi, yang ketika orang orang di bukit Thaif melempari beliau dengan batu kerikil, beliau bisa berkata "Jangan lakukan itu.. mereka berbuat demikian karena mereka tidak mengetahui apa yang mereka lakukan ". Itu adalah jawaban beliau ketika malaikat Jibril kesal pada orang - orang Thaif dan meminta Rasulullah SAW untuk berdo'a pada Allah agar dibalikkan bukit Thaif itu sehingga mereka (orang orang Thaif) itu terkubur didalamnya. Aku manusia biasa yang terkadang ingin sekali mengeluarkan semua unek - unek, amarah, kekecewaan dan kekesalan dalam hati ini, didepan si orang yang memang "sepertinya" pantas menerimanya. 

Tapi lagi - lagi, mantra atau pesan orang tua yang selalu aku ingat, dan seeeekuat tenaga aku pendam kekesalanku ini, bukan untuk dipendam yang nantinya akan menjadi bom waktu. Tapi aku pendam, supaya luluh dan tidak tersisa lagi rasa sakit hati, atau marah, kecewa, kesal dan sebagainya. Ya Allah.. ingin aku menjadi orang yang lebih sabar, ingin aku menjadi orang yang bisa berbuat baik pada mereka yang jahat padaku. Jika itu memang berat, pasti indah imbalan dariMu. InsyaAllah.. Bismillah.. kuatkan ya Allah.. SEMANGATTTT!!! 

Selasa, 24 April 2012

Jangan kalah sama anjing

Pada suatu hari ada sebuah kisah dimana seorang bapak berusia kira kira 53 tahun beserta anak laki nya yang baru berumur 12 tahun sedang berjalan - jalan di kompleks rumahnya. Saat itu si bapak kemudian mengajak sang anak untuk bersama - sama pergi ke warung untuk membeli rokok.

Ketika mereka berdua berjalan ke warung, mereka melewati sebuah rumah milik seorang polisi yang memelihara seekor anjing tipe herder (entah tulisan herder seperti itu betul atau tidak. Maaf ya :-D ) *back to the topic*. Jadi ketika melewati rumah tersebut, entah kenapa si anjing yang semula tengah berpose duduk santai (ga usah dibayangin) tiba - tiba langsung berdiri, nyolot, emosi dan menggonggong keras. Otomatis si bapak beranak (maksutnya bapak dan anaknya) yang mau beli rokok itu tadi ciut nyali nya untuk melewati depan rumah tersebut. Si empunya anjing mendengar peliharaannya menggonggong keras, spontan keluar rumah. Dan hanya dengan komando " Tommy (si anjing namanya Tommy)! Diam! Duduk" si anjing pun tunduk patuh pada perintah tuannya. Ya! Hanya dengan tiga kata saja, Tommy, Diam dan Duduk. Si tuan yang selalu memberi makan dan minum mampu menghentikan gonggongan Tommy yang menakutkan.

Cerita ga berhenti sampai disitu. Jadi setelah Tommy diam dan duduk, si bapak dan anak akhirnya dapat lewat di depan rumah dan membeli rokok. Masalah muncul lagi ketika mereka hendak kembali ke rumah daaaan lagi - lagi harus melewati si Tommy. Daaaaan lagiiii dan lagiiii si Tommy menggonggong keras tatkala mereka akan lewat. Namun kali ini si bapak sudah memiliki senjata. Yak! 3 kata itu tadi yaitu Tommy, diam dan duduk adalah senjata yang dapat digunakan untuk menenangkan si Tommy. Akhirnya dengan PeDe nya si bapak berkata "Tommy!! Diam! Duduk!!" Daaaaan apa yang terjadiii?!?!? Si Tommy bukannya diam eeeeh malah justru menggonggong makin keras bahkan lari menghampiri si bapak yabg sok-sok an memerintah Tommy untuk diam (untungnya pager rumah tersebut tinggi dan kokoh). Si bapak kebingungan karena 3 kata yang dipikirnya sebagai senjata ternyata TIDAK MEMPAN. Kembali si empunya rumah keluar dan berkata "Tommy! Duduk!! Diam!!" Dan Tommy pun duduk dan diam. Akhirnya si bapak dan anaknya pun dapat kembali ke rumahnya dengan aman.

Nnnahhhh!!! Apa hikmah dari peristiwa diatas?!?! Hikmahnya adalah.. Anjing saja nurut, tunduk, patuh pada perintah tuannya yang sudah memberi makan, minum dan tempat tinggal untuk nya. Selain tuannya, walau dengan  perintah yang sama, si anjing tidak mau menurutinya. Lalu.. bagaimana dengan kita (saya) sebagai hamba dari Sang Maha Raja?! hamba dari Tuhan Sang Maha Pemberi, Maha Pengasih, Maha Penyayang? Sudahkah kita (saya) tunduk patuh padaNya?!?!? #JLEBBB

Published with Blogger-droid v2.0.4

Rabu, 04 April 2012

Post It

Tadi,, waktu lagi beres - beres ruangan, banyak post it yang berserakan. Post it ini fungsi nya memang sebagai penanda untuk tanda tangan. Biasanya warna nya kuning soft, ada juga yang warna warni, ada juga yang pake tulisan "sign here" . Post it memiliki fungsi yang cukup penting di unit tempat ku bekerja, maklum tanda tangan hampir - hampir selalu dilakukan tiap saat, dengan jumlah kertas yang ditanda tangani tidak sedikit.

Mengambil pelajaran dari keberadaan pos it ini, aku jadi berfikir, segala sesuatu memang memiliki manfaat dan mudharat nya masing - masing. Begitu juga dengan post it. Manfaat dari post it ini jelas! dapat memudahkan seseorang dalam menandatangani suatu berkas, misal dari sekian ratus halaman, maka si penandatangan tidak perlu membuka lembar demi lembar untuk menemukan di lembar mana ia harus tanda tangan. Dengan begitu waktu menandatangani dapat lebih singkat, sehingga berkas dapat segera ditindak lanjuti yang pada akhirnya akan mempercepat proses suatu pekerjaan.
Tapi... ternyata selain mempercepat pekerjaan, post it juga memiliki dampak negatif. Apa itu? ya jelas.. karena si penandatangan yang notabene adalah pejabat yang memiliki otoritas suatu pekerjaan, dia akan langsung menuju ke halaman dimana post it itu ada. Jarang sekali para pejabat tersebut membuka lembar demi lembar untuk memeriksa isinya, apakah sudah benar atau belum. Mereka lebih sering langsung tanda tangan. Ke-valid-an berkas sudah dipercayakan kepada bawahan yang membuat berkas tersebut. Post it telah memanjakan kita, sehingga fungsi controlling terhadap berkas berkurang. 

Untungnya, masih banyak pejabat pejabat yang walau sudah dibantu adanya post it, mereka tidak serta merta menandatangani berkas yang ada dihadapannya, tapi terlebih dahulu mereka memeriksa tiap lembar dan membubuhkan paraf di bagian kanan bawah di tiap lembar tersebut. Fungsinya adalah menunjukkan bahwa pejabat tersebut telah membaca dan menyetujui isi dari lembaran - lembaran berkas yang akan ditanda tanganinya.

Simpel sebetulnya, hanya sebuah kertas berwarna kuning dan paraf sederhana ditiap lembar berkas. Namun memiliki arti yang sangat besar. Disitu ada fungsi kontrol, ketelitian yang berujung pada pertanggungjawaban sebuah pekerjaan. Hikmahnya, jangan sepelekan suatu hal yang kecil, karena setiap yang kecil adalah bagian dari yang besar, dan sekecil apapun perbuatan itu, pasti bermanfaat dan berpengaruh pada sesuatu yang besar. ^__^

Before-After

Meja yg dipenuhi kertas
kurang tempat, printer pun jadi tempat menampung kertas sementara

mulai memilah - milah binder clip
kertas yang ga kepake, siap di "blender"


yak! waktu setengah hari di kantor kali ini aku pakai khusus untuk beres - beres ruangan. Memang sudah jadi kebiasaan, setiap musim pencairan dana kemitraan, ruanganku pasti berantakannya bukan main, ibarat kapal pecah, sudah hancur berkeping - keping http://www.smileycodes.info laci meja isinya bercampur antara berkas kepake sama kertas - kertas ga kepake. Sengaja aku ga membereskan saat itu juga, karena untuk beres - beres itu ga cukup dengan waktu sebentar, sedangkan pekerjaan lain yang lebih prioritas harus segera diselesaikan. Akibatnya,, beginilah.. setiap selesai pembekalan dan pencairan dana saat nya untuk beres - beres! yeahhh http://www.smileycodes.info

Laci meja aku buka dan semua kertas didalamnya aku keluarkan, aku pisahkan antara yang terpakai dan yang engga.. yang engga aku singkirkan dan siap untuk "diblender" ( dimasukkan ke mesin penghancur kertas maksutnya). Paper clip, binder clip, post it.. semua aku rapikan dan aku taruh di tempatnya masing - masing. Pekerjaan yang tidak sulit, tapi cukup menyita waktu. Walau cukup menyita waktu, tapi aku suka melakukannya.. apalagi setelah melihat hasilnya, ruangan kembali rapi dan bersih.. rasanya senaaaaang dan puasss.. http://www.smileycodes.info ini dia.. foto setelah semua dirapihkan.. taraaaaaaaaaaa http://www.smileycodes.info

Meja udah bersih kinclong ;)

Laci meja, sudah tertata rapih :D



Binder clips, paper clips, post it sudah tertata ditempatnya masing - masing
Laci kedua, berkas sudah dipisahkan sesuai "rumah" nya masing - masing
Laci terakhir, berkas, amplop, stempel sudah diamankan ;)
Daaan.. inilah lemari tempat penyimpanan berkas, sudah rapi juga weheee..
 yaph! itu tadi hasil beres - beres ruangan seharian. Puas rasanya, setelah berantakan hampir 1 bulan, dalam setengah hari bisa dibereskan, ayem hatinya.. kerja jadi semangat lagi http://www.smileycodes.info dan aku pun siap untuk memulai triwulan kedua di tahun 2012 ini... yeaaaaahhh http://www.smileycodes.info

Senin, 26 Maret 2012

Sang Arsitek Ulung

Alkisah, pada suatu riwayat ada seorang petani yang tengah beristirahat setelah ia bekerja di kebun. Ia duduk di bawah sebuah pohon beringin kala itu. Sesaat kemudian, ia melihat ke arah pohon beringin. Ia melihat buah pohon beringin yang kecil, tidak imbang dengan pohonnya yang besar. Sedang disampingnya, tumbuh pohon semangka yang juga tengah berbuah besar. Lalu serta merta, ia bergumam dalam hati "Allah bukanlah arsitek ulung, Allah tidak adil, bagaimana bisa Allah ciptakan pohon beringin yang besar seperti ini namun buah nya kecil. Sedangkan semangka, pohonnya sekecil ini, namun dibebani buah yang sebegitu besarnya. Allah benar - benar tidak adil. Mengapa tidak Allah balik saja, pohon beringin berbuah sebesar semangka, dan pohon semangka berbuah sebesar buah pohon beringin?". 

Sesaat setelah sang petani bergumam seperti itu, tiba - tiba "PLUKK" jatuhlah satu buah pohon beringin dan mengenai tepat di hidungnya. Sang petani kaget, lalu serta merta ia mengucap istighfar "Astaghfitullah'adziim.. ternyata Allah adalah ARSITEK ULUNG, ALLAH MAHA ADIL! Andaikan buah pohon beringin itu Allah ciptakan sebesar buah semangka, maka apa yang akan terjadi ketika buah tersebut jatuh dan menimpa wajahku tadi? Ya.. Allah memang Maha Adil.. Allah arsitek yang ulung.." 

Pelajaran dari kisah diatas adalah, tidak ada yang perlu diragukan lagi atas ketentuan dan ketetapan Allah. Karena itulah yang terbaik, karena itulah yang paling tepat. Allah ciptakan segala sesuatu tepat/pas sesuai dengan ukurannya dan semua itu tak ada yang sia-sia. Tugas kita hanyalah terus berusaha positif thinking padaNya dan mengambil hikmah ditiap peristiwa untuk dijadikan pelajaran hidup yang berharga. InsyaAllah

Sabtu, 25 Februari 2012

Belajar Inisiatif

Lagi ada seorang ibu, dateng ke kantor minggu2, kebetulan kita lagi pada lembur. Si ibu dateng, cerita kalo anaknya sedang kuliah di suatu perguruan tinggi dan mau PKL. Sistem pendaftaran PKL di kampusnya itu secara online untuk mendapatkan tempat PKL nya. Si anak, sedang liburan di rumahnya, tidak mengakses internet selama liburan, tau2 sudah penutupan pendaftaran tempat PKL. Sekarang si anak bingung, mau PKL dimana. Beruntung, paman si anak ini adalah temen dari atasanku. si Paman menyarankan agar si anak datang ke kantor untuk minta ijin agar bisa PKL di unit ku ini. Kenyataannya, si anak ga dateng, yang dateng ibunya. Si ibu setengah merengek agar si anak bisa PKL disini.

Ada beberapa hal yang bisa aku simpulkan dari kejadian ini :
  1. Kayanya ni bocah rada2 kurang tanggungjawab apa ya, secara.. dia sudah tau jadwal pendaftaran PKL, eeeeh malah asik liburan. Giliran pendaftaran udah ketutup, baru deh bingung mikir dimana dia mau PKL.
  2. Kenapa harus yang menghadap ke orang Telkom itu ibu nya? kenapa ga si anak? kemana dia? bukannya kalo mau PKL itu berarti mahasiswa hampir semester akhir ya? dan yang lebih mengagetkan.. si anak ini ternyata Cowok. Halooo.. seorang cowok, yang punya suatu kepentingan, yang sudah semester akhir.. mana inisiatifnya? Astaghfirullah,, malah si ibu yang datang merengek2.. apa ga kasian sama si ibu? bener2 ga ngerti. Ini khan kepentingannya dia, kenapa jadi si ibu yang repot? Kalo tanggungjawab sekecil ini aja si anak udah ga bisa menyelesaikan, gimana kalo dikasih tanggung jawab yang lebih besar?
  3. Kalo melihat runtutan histori nya, kayanya kelalaian itu ada pada si anak cowok ini, tapi setelah kejadian begini, kenapa dari pihak dia yang menuntut Telkom, untuk membuat surat permohonan, seolah2 Telkom meminta agar anak tersebut bisa PKL di sini. Krik krik banget ndengernya hihihihi..
Kasih sayang seorang ibu memang tidak ada ujungnya, demi sang anak.. apapun bakal dia lakukan. Namun, kurang bijak juga rasanya jika dengan dalih kasih sayang seorang ibu menjadi lupa mengajarkan tanggung jawab pada anaknya. Dengan terlalu lama di "ning nang ning gung" , maka si anak bisa jadi tumbuh menjadi anak yang "aleman", terima beres, terima jadi. Kasihan si anak ini nanti. Apalagi seorang laki2, nantinya menjadi imam.

Begitupun seorang anak, merupakan tanggung jawab orang tua untuk membimbing, mendidik dan menyayangi kita. Tapi, untuk urusan2 yang sekiranya kita bisa atasi sendiri, alangkah lebih baiknya untuk kita berinisiatif untuk mengatasinya.

Kasihan orang tua kita, sudah se-tua itu masih harus direpotkan untuk urusan yang seharusnya menjadi tanggung jawab kita. Jika kita lalai, maka terimalah konsekuensi nya, repot sedikit, toh itu akibat kelalaian kita sendiri bukan?

Semoga saja, dari kisah ini ada hikmah yang bisa aku ambil. Malu rasanya, kalo sudah besar, mengaku mahasiswa, tapi untuk ecek2 begini saja.. masih harus orang tua yang turun tangan. Malu! apa bedanya mahasiswa dengan anak TK kalau begitu?

Belajar bertanggung jawab, belajar untuk menghargai kasih sayang orang tua, belajar untuk tidak merepotkan mereka selalu. Semoga...

Selasa, 14 Februari 2012

Blacklist

Jaman sekarang,makin banyak aja orang iseng, kurang kerjaan, jail ga jelas gitu. Salah satu contohnya adalah mereka2 yang gemar kirim sms atau telp2 ga jelas gitu. Aku salah satu korbannya. Awalnya si cuek2 aja, toh bunyi sms2 mereka itu bisa dibilang seperti "burung beo" ngoceh ga jelas yg ga ada maknanya. Kalo dibaca suka ketawa sendiri si.. sambil bergumam " ada ya orang macam ini" hmm hehe.
Tapi lama2 keganggu juga, khususnya sama telp2 di jam ga tepat dan hanya untuk DIEM SAJA ,ga keluar suara sama sekali. Ga habis pikir, kok bisa gitu loh.. udah ngabis2in pulsanya dia, g  manfaat sama sekali. Akhirnya, dengan bantuan temen.. aku bisa mem-blacklist beberapa nomer yg cukup disturbing!
Sebetulnya aku tau siapa oknum yg jail tsb, tapi pura2 ga tau aja lah, toh tinggal klik add to blacklist dan semua beresss.. dia g bisa telp dan tidak ada notif masuk utk sms2nya. Tercatat sudah ada tiga nomer yg masuk daftar blacklist. Satu kata untuk mereka "kapok ra!" Huehehe..
Di tiap kejadian,entah itu enak atau engga tetep ada hikmah yg bisa diambil didalamnya. Pun dengan kejadian "pemblacklistan" ini. Aku jadi introspeksi, kenapa pada banyak orang2 yang iseng sama aku ya, apa mungkin selama ini aku juga sering iseng ke orang lain? Terlepas dari itu semua, kita memang harus senantiasa berhati2 menjaga perkataan, perbuatan dan hati kita. Agar tidak menyakiti orang lain. Karena sesungguhnya, yg patut di waspadai bukanlah sikap atau perkataan atau penilaian orang terhadap kita. Tapi justru sikap, perkataan dan penilaian kita pada orang lain. Karena apa yg kita tanam, itulah yg nanti akan kita tuai.. Wallahu a'lam...

Kamis, 09 Februari 2012

Kau hampir mencapai "finish.."

Entah sudah berapa tetesan air mata kau tumpahkan dihadapanNya,,
Entah sudah berapa banyak doa kau panjatkan padaNya,,
Entah sudah berapa sabar kau mencoba selalu dihadapanNya,,
Entah sudah berapa ilmu kau raup untuk mencari perhatianNya,,
Entah sudah berapa luka kau tutupi untuk tetap tersenyum dihadapanNya,,

Kini,,,
kau hampir mencapai garis akhir..
sebuah penantian yang setiap kami pun menginginkan segera sampai disana..
tanpa perlu banyak bicara, akan segera kau buktikan ketaatanmu itu.

Subhanallah..
iri aku padamu,
pada ketaatanmu,,
pada kekuatanmu,,
pada keshalehanmu,,

Teriring doa selalu untuk mu..
insyaAllah.. kau akan selalu bahagia di tiap kondisimu..
karena Allah selalu mendampingimu..

Teruntuk saudariku,, guru dalam diamku, tauladanku,, nan cantik sholehah..
aku, kami,, turut berbahagia untukmu sayang ^__^

Ketenangan Hati

Sudah lama Abu nawas tidak dipanggil ke istana untuk menghadap Baginda. Abu nawas juga sudah lama tidak muncul di kedai teh. Kawan-kawan Abunawas banyak yang merasa kurang bergairah tanpa kehadiran Abu nawas. Tentu saja keadaan kedai tak semarak karena Abu nawas si pemicu tawa tidak ada.

Suatu hari ada seorang laki-laki setengah baya ke kedai teh menanyakan Abu nawas. la mengeluh bahwa ia tidak menemukan jalan keluar dari rnasalah pelik yang dihadapi.

Salah seorang teman Abunawas ingin mencoba menolong.

“Cobalah utarakan kesulitanmu kepadaku barang-kali aku bisa membantu.” kata kawan Abu nawas.

“Baiklah. Aku mempunyai rumah yang amat sempit. Sedangkan aku tinggal bersama istri dan kedelapan anak-anakku. Rumah itu kami rasakan terlalu sempit sehingga kami tidak merasa bahagia.” kata orang itu membeberkan kesulitannya.

Kawan Abu nawas tidak mampu memberikan jalan keluar, juga yang lainnya. Sehingga mereka menyarankan agar orang itu pergi menemui Abu nawas di rumahnya saja.

Orang itu pun pergi ke rumah Abunawas. Dan kebetulan Abu Nawas sedang mengaji. Setelah mengutarakan kesulitan yang sedang dialami, Abu nawas bertanya kepada orang itu. “Punyakah engkau seekor domba?”
“Tidak tetapi aku mampu membelinya.” jawab orang itu.
“Kalau begitu belilah seekor dan tempatkan domba itu di dalam rumahmu.” Abu nawas menyarankan.
Orang itu tidak membantah. la langsung membeli seekor domba seperti yang disarankan Abunawas.
Beberapa hari kemudian orang itu datang lagi menemui Abu Nawas. “Wahai Abu nawas, aku telah melaksanakan saranmu, tetapi rumahku bertambah sesak. Aku dan keluargaku merasa segala sesuatu menjadi lebih buruk dibandingkan sebelum tinggal bersama domba.” kata orang itu mengeluh.
“Kalau begitu belilah lagi beberapa ekor unggas dan tempatkan juga mereka di dalam rumahmu:” kata Abu nawas.
Orang itu tidak membantah. la langsung membeli beberapa ekor unggas yang kemudian dimasukkan ke dalam rumahnya. Beberapa hari kemudian orang itu datang lagi ke rumah Abu Nawas. “Wahai Abu Nawas,aku telah melaksanakan saran-saranmu dengan menambah penghuni rumahku dengan beberapa ekor unggas. Namun begitu aku dan keluargaku semakin tidak betah tinggal di rumah yang makin banyak penghuninya. Kami bertambah merasa tersiksa.” kata orang itu dengan wajah yang semakin muram.
“Kalau begitu belilah seekor anak unta dan peliharalah di dalam rumahmu.”kata Abu Nawas menyarankan
Orang itu tidak membantah. la langsung ke pasar hewan membeli seekor anak unta untuk dipelihara di dalam rumahnya.

Beberapa hari kemudian orang itu datang lagi menemui Abu Nawas. la berkata, “Wahai Abu Nawas, tahukah engkau bahwa keadaan di dalam rumahku sekarang hampir seperti neraka. Semuanya berubah menjadi lebih mengerikan dari pada hari-hari sebelumnya. Wahai Abu Nawas, kami sudah tidak tahan tinggal serumah dengan binatang-binatang itu.” kata orang itu putus asa.
“Baiklah, kalau kalian sudah merasa tidak tahan maka juallah anak unta itu.” kata Abu Nawas.
Orang itu tidak membantah. la langsung menjual anak unta yang baru dibelinya.
Beberapa hari kemudian Abu Nawas pergi ke rumah orang itu “Bagaimana keadaan kalian sekarang?” Abu Nawas bertanya.
“Keadaannya sekarang lebih baik karena anak unta itu sudah tidak lagi tinggal disini.” kata orang itu tersenyum.
“Baiklah, kalau begitu sekarang juallah unggas-unggasmu.” kata Abu Nawas.
Orang itu tidak membantah. la langsung menjual unggas-unggasnya. Beberapa hari kemudian Abu Nawas mengunjungi orang itu.
“Bagaimana keadaan rumah kalian sekarang ?” Abu Nawas bertanya.
“Keadaan sekarang lebih menyenangkan karena unggas-unggas itu sudah tidak tinggal bersama kami.” kata orang itu dengan wajah ceria.
“Baiklah kalau begitu sekarang juallah domba itu.” kata Abu Nawas.
Orang itu tidak membantah. Dengan senang hati ia langsung menjual dombanya.
Beberapa hari kemudian Abu Nawas bertamu ke rumah orang itu. la bertanya, “Bagaimana keadaan rumah kalian sekarang ?”
“Kami merasakan rumah kami bertambah luas karena binatang-binatang itu sudah tidak lagi tinggal bersama
kami. Dan kami sekarang merasa lebih berbahagia daripada dulu. Kami mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepadamu hai Abu Nawas.” kata orang itu dengan wajah berseri-seri.

Sebenarnya batas sempit dan luas itu tertancap dalam pikiranmu. Kalau engkau selalu bersyukur atas nikmat dari Tuhan maka Tuhan akan mencabut kesempitan dalam hati dan pikiranmu.” kata Abu Nawas menjelaskan.

Dan sebelum Abu Nawas pulang, ia bertanya kepada orang itu, “Apakah engkau sering berdoa ?”
“Ya.” jawab orang itu.
Ketahuilah bahwa doa seorang hamba tidak mesti diterima oleh Allah karena manakala Allah membuka pintu pemahaman kepada engkau ketika Dia tidak memberi engkau, maka ketiadaan pemberian itu merupakan pemberian yang sebenarnya.”

Selasa, 07 Februari 2012

Jilbab ku.. bukan nilai ku!

 “Afwan ukhti, anti sudah tidak liqa lagi? Atau anti sedang futur?” tanya Mawar seketika kepada Bunga yang dilihatnya berubah cara mengenakan jilbabnya.
“Iya nih Kak”, jawab Bunga sekenanya.
Dialog di atas adalah sekelumit cerita kawan saya – Bunga – ketika dia merubah penampilan jilbabnya. Bukan memendekkan jilbabnya hingga ke leher, hanya saja Bunga membuat jilbabnya dengan suatu model dengan tetap menjulur menutupi dada. Memang tidak sepanjang jilbab Mawar tapi masih syar’i karena sebelumnya Bunga telah bertanya dahulu dengan guru ngajinya. Ketika guru ngajinya mengatakan bahwa jilbab itu masih tergolong panjang dan menutupi dada, maka tak masalah. Masalah justru hadir ketika Bunga berangkat ke kampus dan bertemu dengan kakak seniornya, yang seketika langsung menjudge Bunga sedang futur. Sedang jawaban Bunga di atas bukanlah jawaban sebenarnya. Hanya sekenanya. Bunga hanya merasa heran, ketika iman hanya di ukur oleh panjang atau pendeknya jilbab. Selama jilbabnya masih syar’i, toh tidak masalah.
****
Lain waktu, dikarenakan sedang kehabisan pulsa, maka Mawar meminjam handphone kepada Bunga. Bunga meminjamkannya dan Mawar pun segera menelpon seseorang sambil menjauhi Bunga.
Beberapa hari kemudian, ketika jam menunjukkan pukul dua pagi. Saat itu Bunga sedang tertidur pulas, kemudian handphonenya berdering. Sambil mengantuk, Bunga mengangkat handphonenya. Bukan main ia terkejut, karena ternyata si penelepon mencari Mawar dan si penelepon itu adalah seorang laki-laki.
“Assalamu’alaikum, ukhti Mawar ada?” tanya si penelepon
“Wa’alaikumsalam Afwan, Mawarnya tidak ada”. Jawab Bunga sambil mengantuk
“Iya tolong di panggilkan ukhti Mawarnya”. Si penelepon rada memaksa
“Ini bukan handphonenya Mawar, kemarin dia pinjam handphone saya”. Balas Bunga dengan sedikit kesal
Esok harinya, Bunga menceritakan kejadian semalam kepada Mawar. Di tanyalah Mawar.
“Kak, semalam jam dua ada telpon dari ikhwan yang mencari kakak”. Bunga mengawali percakapan
“Oh itu, Ana mah biasa ngurusin kerjaan malam-malam sama ikhwan itu”. Jawab Mawar
Dalam hati Bunga merasa heran, “berinteraksi dengan ikhwan malam-malam seperti itu bahkan hingga pukul dua pagi, memang hanya urusan pekerjaan, tapi jika berlanjut terus menerus bukan malah menjurus ke masalah hati?”. Tapi pertanyaan itu hanya Bunga simpan dalam hati. Ia tidak berani meneruskan ketika jawaban Mawar langsung telak mengejutkan Bunga.
****
Saya mengenal Bunga, Dia memang tidak mengenakan jilbab yang panjangnya hingga ke paha. Tapi saya kenal dengan Bunga yang mampu menjaga interaksinya dengan lawan jenis, meskipun aktivitasnya tidak hanya terbatas pada sesama jenis. Dia juga mampu menjaga hatinya meskipun banyak berinteraksi dengan lawan jenis karena keharusan.
Bunga mungkin terbilang sebagai akhwat yang “slengean” dan saya mengenalnya seperti itu. Tapi dia terbilang akhwat yang cukup aktif dalam organisasinya. Dia bisa menjadi contoh seseorang yang selalu on-time ketika ada suatu agenda, kecuali ada suatu alasan syar’i yang membuatnya datang lebih lambat. Bunga yang sangat loyal ketika di beri suatu amanah.
Karena “keslengeannya” itu pula, saya menjadi tahu baik buruknya dia. Bukan seseorang yang hanya berusaha baik secara penampilan tapi buruk di belakangnya.
Slengean yang saya maksud bukanlah berkelakuan buruk dan tidak menjaga perilaku. Tetapi slengeannya Bunga adalah gampang berbaur dengan orang lain baik muslim maupun non muslim, dengan tetap menjaga perilaku sebagai muslimah. Ceplas ceplos, tidak di buat-buat dan apa adanya tapi tetap syar’i. Dan tidak pula baik di penampilan fisik tapi buruk di dalamnya.
Saya jadi teringat akan sebuah kutipan, Jangan pernah lihat dari panjangnya jilbab tapi dari akhlaqnya. Karena jika jilbab seseorang sudah memenuhi ketentuan syar’i maka tak ada alasan untuk memandangnya sinis.
Syarat jilbab:
  1. Hijab/jilbab menutupi seluruh badan (rambut sampai kaki) kecuali wajah dan telapak tangan.
  2. Hijab/jilbab tidak dimaksudkan sebagai hiasan bagi dirinya, sehingga tidak diperbolehkan memakai kain yang berwarna mencolok, atau kain yang penuh gambar atau hiasan.
  3. Hijab/jilbab harus lapang dan tidak sempit sehingga tidak menggambarkan postur tubuhnya
  4. Hijab/jilbab tidak memperlihatkan sedikit pun bagian kaki wanita
  5. Hijab/jilbab yang dikenakan itu tidak sobek sehingga tidak menampakkan bagian atau perhiasan wanita
  6. Hijab/jilbab tidak menyerupai pakaian laki-laki.
Sumber: Fiqih Wanita, Syaikh Kamil Muhammad ‘Uwaidah
Dan ilmu pun tak bisa di lihat dari panjangnya jilbab. Bisa jadi mereka yang terlihat biasa justru memiliki akhlaq yang luar biasa. Dan bisa jadi seseorang yang di luar terlihat slengean, tapi secara hati dan perilaku lebih bisa menjaga hal-hal yang merusak imannya. Bukan lagi masanya melihat sesuatu dari penampilan fisik dan menganggap diri lebih mulia dikarenakan penampilan fisik yang sempurna. Bukan saatnya lagi menggolong-golongkan kawan berdasarkan ukuran jilbab. Maka ukuran jilbab bukanlah sebuah nilai. Karena Allah hanya melihat ketaqwaan hambaNya.
Allahua’lam
Based on true story, pengingat diri sendiri

Kamis, 02 Februari 2012

Untuk diriku,, yang pernah tertipu oleh "cinta"



Pertengahan bulan lalu, suatu sore, tanpa angin tanpa hujan, tiba tiba aku mendapatkan sebuah nasihat yang berharga dari seorang teman. Entah apa yang menggerakkan orang tersebut untuk menghubungiku via gtlak. Sebelumnya, kami bukanlah teman dekat, kami sebatas kenal dan hanya pernah bertemu satu kali saat dirinya menikah akhir tahun kemarin.

Nasihat yang berharga untukku itu berbunyi cukup singkat namun sarat makna, " Jangan sampai kamu terjebak hubungan dengan seorang lelaki yang mengaku serius menjalani hubungan dengan mu, tetapi tidak mengajak mu menikah." Membaca pesan itu, aku berfikir dalaaaaaaaam sekali. Betul apa yang dia bilang. Yang namanya serius itu ya menikah. Lelaki yang baik, yang menghargai seorang wanita ya pasti akan mengajaknya menikah, bukan pacaran atau yang lain. Kalau laki - laki itu benar cinta pada seorang wanita, bukti nyatanya adalah dengan menikahinya, bukan memacarinya atau yang lain. 

Aku sulit menjabarkan lebih jauh mengenai nasihat ini. Namun aku yakin, tanpa perlu dijabarkan, kita semua sudah mengerti apa yang dimaksudkan dalam pesan tersebut. Yang pasti, yang aku yakini.. tidak ada pacaran yang serius. Serius itu satu! Menikah! Mereka yang benar benar sibuk mempersiapkan diri untuk menjemput pernikahan, memperbaiki diri untuk bisa pantas menikah dan benar benar berani action untuk menikah, adalah para pemberani. Aku jadi ingat kata kata si cantik Rosyitha, bahwa menikah itu adalah misi penyelamatan. Bagi kami para wanita yang menanti pangeran penyelamat sejati, menikah adalah perkara bagi para pemberani, bukan pengecut.

Aaaah.. ngomong apa aku ini, aku sendiri pun masih jauh dari berani. Tapi boleh kan aku berusaha untuk tidak menjadi seorang pengecut? yang pasti.. dalam bentuk apapun itu, aku ga sudi pacaran lagi.. ataupun menjalin komitmen dengan seseorang lagi. Buat ku kini, pacaran itu nanti.. setalah akad nikah usai. Komitmen itu nanti.. setelah aku mengiyakan sebuah khitbah. 

Tulisan ini, murni aku tujukan untuk diri aku sendiri yang pernah tertipu cinta, dan untuk saudari saudari ku yang terkadang sama galaunya dengan ku. Semoga kita senantiasa dikuatkan oleh Allah dalam menunggu pangeran penyelamat kita. Bagi sahabat sahabat yang kini mungkin sudah hampir menemukan pangeran penyelamatnya, semoga Allah mudahkan urusan kalian sehingga disegerakan menikah. Bagi para calon pangeran penyelamat dimanapun kalian berada, semoga kalian dimudahkan dan dikuatkan hatinya, bahwa kalianlah calon imam, dan pada diri kalianlah kami nantinya para istri akan tunduk patuh pada perintah kalian. Semoga Allah meridloi usaha tiap hambaNya yang ingin memperbaiki dirinya dari waktu ke waktu. InsyaAllah.. Aamiin..
Yaa Muqallibal Quluub, Tsabbit Qalbi ‘Ala Diinik 





Mulia menjadi seorang ibu rumah tangga


PESAN RASULULLAH SAW PD FATIMAH
Ya Fathimah, yang lebih utama dari itu semua adalah keridlaan suami terhadap istrinya. Jikalau suamimu tidak ridla denganmu tidaklah akan aku doakan kamu. Tidaklah engkau ketahui wahai Fathimah, bahwa ridla suami itu dari Allah SWT dan kemarahannya itu dari kemarahan Allah SWT
Ya Fathimah, apabila seorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Apabila ia mulai sakit melahirkan, maka Allah mencatatkan untuknya pahala orang -orang yang berjihad pada jalan Allah yakni perang sabil. Apabila ia melahirkan, maka keluarlah dari dirinya dosa-dosanya seperti ketika ia di lahirkan. Dan apabila ia meninggal, tiadalah ia meninggal dalam keadaan berdosa sedikitpun
Kalau mau diukur dengan materi, berapa rupiah yang dikeluarkan sebuah hotel hanya untuk mengatur tata ruang, mencuci sprei, dan memasak? Apalagi ibu yang mengerjakan semua pekerjaan rumah tangga, semestinya mendapat gaji yang besar. Sebagai informasi, menginap semalam saja disalah satu hotel di Bali, ada yang mematok harga Rp 10 hingga Rp 50 juta. Kalau diibaratkan rumah kita seperti hotel seperti dijelaskan di atas, maka ibu rumah tangga yang mengurusnya juga bisa dikatakan sebagai seorang profesional. Tinggal di sini kita harus mengasah diri dengan ilmu dan ketrampilan sehingga kita mampu membuat rumah kita bagai sebuah surga buat suami dan anak anak kita.
Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu. Dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang orang jahiliah yang dahulu.....(QS:Al-Ahzab:33).
Wanita pemimpin atas rumah suaminya dan atas anak anaknya (Muttafaqalaih).
Ayat dan hadits ini jelas sekali bahwa rumah adalah tempat yang terhormat bagi wanita. Karena dari rumahlah generasi-generasi Islam akan dibangun. Kokohnya suatu bangsa tergantung kokohnya keluarga. Maka tak sepantasnya rasa malu dan minder menghinggapi para ibu rumah tangga karena Allah telah menjamin pahala yang besar untuk mengganti kelelahannya.
Rasulullah SAW berkata pada anandanya untuk menghiburnya ketika melihat Fatimah bersedih dan hendak meminta pembantu untuk meringankan pekerjaan rumah tangganya. Jika Allah SWT menghendaki wahai Fatimah, niscaya penggilingan itu berputar dengan sendirinya untukmu. Akan tetapi Allah SWT menghendaki di tuliskannya untukmu beberapa kebaikan dan dihapuskan oleh-Nya beberapa kesalahanmu dan diangkat-Nya untukmu beberapa derajat.

She is my hero.. Ibu rumah tangga asli! Berkahi selalu hari2nya ya Allah.. Aamiin
 

Logawa di ujung bulan!

Selasa,31 Januari 2012

Sore itu, jam 2 tepat aku sudah berada di stasiun Jebres, Solo, untuk pulang kembali ke Purwokerto. Ditemani mba Rahma ( yang sedang hamil 6 bulan ) kami menunggu KA Logawa di ruang tunggu penumpang. Suasana di stasiun ga begitu ramai, tapi ga sepi juga. Mungkin itu karena hari itu adalah hari kerja. Naik kereta ekonomi, sendiri dengan kondisi badan tidak fit memang baru sekali ini aku lakukan. Ah entah seperti apa nanti kondisi didalam kereta, yang penting aku sampai Purwokerto di jadwal yang paling awal. Waktu menunggu kereta sengaja aku habiskan untuk bolak balik ke kamar kecil. Bukan karena apa, plus minus 5 jam di kereta, aku berusaha untuk tidak ke toilet nantinya. Jadi, aku berusaha untuk tidak memiliki "tabungan" ketika di kereta nanti.

Jam 3 sore, kereta pun datang. Gerbong 3 nomor 9D, itu adalah nomor tempat duduk ku. Aku masuk, aku telusur dan yak! ini dia tempat duduk ku, yang ternyata sudah ditempati oleh seorang ibu tua. Okelah.. aku diam saja, toh di depan tempat duduk itu masih ada tempat kosong. Aku duduk disitu, beberapa saat menyaman - nyaman kan diriku sendiri. Aku mulai memperhatikan satu per satu orang sekitar. Duduk disampingku, seorang bapak tua yang ternyata suami dari ibu yg duduk di tempat duduk ku. Di samping ibu itu, ada seorang cowok yg mungkin umur 25 - 26 tahun. Aku perhatikan, cowok ini kok supel banget ya, humble gitu, ngobrol ramah sama si ibu, salut aku sama dia.

Kereta berhenti di stasiun klaten, si ibu dan suami nya pamit turun. Tinggal aku dan cowok itu sekarang duduk berhadapan. Aku pindah duduk ke pinggir, ke dekat jendela. Pasang masker siap untuk tidur. Tapi ternyata ga ngantuk.. akhirnya aku pilih untuk melihat pemandangan diluar saja. Tapi kok, lama2 pusing.. ya jelas! wong aku duduknya berlawanan arah jalan kereta. Aku putuskan untuk ijin duduk di sebelah cowok itu, dengan tujuan nyaman liat pemandangan di luar ( dan karena memang tempat duduk yg aku incar itu adalah tempat duduk ku sebetulnya, 9D).

Aku duduk disana, siap untuk melamun! ternyata, si cowok mulai ngajak ngobrol, dan ternyata cowok itu asli Purwokerto, teman SMP dan SMA sahabatku ( Mba Iswa ). Ah.. dunia itu, tak selebar daun pintu memang! Awalnya aku nanggepin obrolan cowok itu, dia tanya aku jawab. Tapi lama2 kok aku keganggu ya.. aduh brisiknya itu.. cerewet banget orangnya.  Hampir stres juga aku mbayangin harus ndengerin orang ini ngomong dari Solo sampai Purwokerto. Bisa2 makin diare ini aku. Beruntung tiba2 ada seorang cowok lagi duduk di hadapannya dan perhatian cowok ini beralih ke cowok yang datang barusan. Mereka berdua ngobrol ( maksutnya, yang satu ngomong yang satu diam ) dan aku.. meneruskan lamunanku.

Cowok tadi itu ibarat diesel. Butuh pemanasan dulu di depan, makin lama makin panas dan kelebihan energi. Akibatnya, ngobrolnya semangat banget dan tidak ada titiknya. Kekesalan ku pada cowok itu aku sampaikan di twitter ku @AmbarFitri, tapi lama kelamaan hilang juga kekesalanku, karena perlahan dia berhenti bicara.

Masuk daerah Kebumen, mulai cowok itu bicara lagi, aduuuh aku dah siap2 mau pura2 tidur aja sebetulnya, tapi aku tahan2 saja, toh sebentar lagi sampai. Dia bercerita tentang basic pendidikannya, yaitu Apoteker. Disitu mulailah aku merasa bahwa pembicaraan ini mulai mengasyikkan. Dia banyak bercerita tentang penyakit. Penyebab penyakit, cara mencegah ataupun mengobati beberapa penyakit secara dini. Dia juga berbagi pengetahuan tentang gaya hidup sehat. Ga kerasa, kereta masuk ke stasiun Purwokerto, yang akhirnya perjalanan usai, waktu ngobrol usai, dan ngangsu kawruh pun selesai. Aku ucapkan terimakasih pada cowok itu dan permohonan maaf. Si cowok bingung kenapa aku minta maaf tapi belum sempat dia tanya aku sudah ngacir duluan hehee.

Perjalanan yang cukup indah buat aku. Bertemu dengan seseorang yg baru dikenal, banyak ilmu yang didapat. Walau awalnya aku ga suka, dan ternyata ketidaksukaan ku itu adalah karena diriku sendiri yang belum mau mengenal atau minimal mendengar lebih dalam mengenai isi pembicaraan orang tersebut. Hikmah untuk diriku sendiri, "Janganlah mudah men-judge seseorang/sesuatu kondisi, sebelum kita mengetahui bagaimana kondisi sebenarnya". Berfikir lebih positif dan lebih bijak lagi dalam menilai sesuatu, sehingga nantinya kita tidak menyesal dengan penilaian kita atau komentar yang kita berikan tentang orang / sesuatu tersebut. InsyaAllah.. :)

stasiun purwokerto 19.13 WIB
Nice trip for me